Belajar Internet Marketing

Sabtu, 16 Maret 2013

Makalah Manageman Pemasaran : Perencanaan Pemasaran


Kata Pengantar
Salah satu kelemahan pengusaha kita adalah dalam bidang perencanaan. Merumuskan apa yang akan kita lakukan di masa akan datang. Namun kesalahan ini sudah mulai dikoreksi oleh perkembangan kemajuan bidang bisnis dan ilmu manajemen khususnya pemasaran. Perkembangan bisnis dan manajemen pemasaran mengharuskan kita melakukan perencanaan yang matang karena manfaatnya yang demikian besar maka sewajarnyalah pengusaha kita menerapkan kosep Planning ini yang semakin lama semakin canggih dan semakin perlu penerapannya.

Bagi mahasiswa, keadaan ini harus diantisipasi mulai sekarang dengan cara mempersiapkan diri menghadapai semakin besar dan semakin banyaknya tantangan dunia usaha, mahasiswa dalam memasuki lading baru harus siap dengan cara belajar sebaik-baiknya mengenai dunia pemasaran yang semakin hari semakin kompleks dengan model-model mutakhir.

Guna menghadapi tantangan dalam dunia usaha tersebut, yang terpenting adalah bagaimana kita mempersiapkan diri dengan strategi-strategi perencanaan yang matang dalam memasarkan hasil-hasil produksi.

Sebagaima halnya insan yang masih dalam tahapan proses belajar, tentu dijamin akan ada kelemahan-kelemahan, atau ketertinggalan, namun kami sebagai penulis bertekad kiranya kelemahan ini tidak mengurangi substansi dan manfaat dari materi yang kami sajikan. Maka oleh karena itu kami sangat mengharapkan kepada para pembaca makalah ini agar turut serta memberikan masukan-masukan yang nantinya dapat bermanfaat bagi kita semua yang ingin mempelajari perencanaan pemasaran.

Kepada Bapak, Dosen pembimbing (Abdul Rozak Fahrudin, M.Pd.) yang dengan penuh kesabaran dan keikhlasan selalu membantu dan membimbing kami dalam mencari ilmu yang berkaitan dengan pemasaran, kami ucapkan terimakasih. Semoga Allah SWT menerima amal ibadah kita. Amin.

PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG

Rencana merupakan garisan tentang kegiatan yang akan dilakukan di masa akan datang, rencana dirumuskan untuk menggambarkan apa yang ingin kita capai dan bagaimana mencapai tujuan tersebut.

Banyak orang mengabaikan rencana dan selalu hanya dibuat dikepala atau mengawang-awang, padahal dalam proses manajemen rencana merupakan awal kegiatan yang mutlak ada agar kita dapat melaksanakan fungsi-fungsi manajemen lainnya seperti dalam hal : fungsi pengorganisasian, fungsi staffing, fungsi pengarahan,  fungsi pengawasan.

Setiap aktifitas pemasaran sangat membutuhkan manajemen dengan baik dan sebagai salah satu fungsi dalam manajemen, peranan perencanaan sangat menentukan keberhasilan mekanisme kerja dalam setiap aktifitas pemasaran hasil produksi perusahaan. Dalam proses/ fungsi manajemen dikenal perencanaan, fungsi ini sangat penting sebagai langkah awal setiap pelaksanaan kegiatan.

Kita akan mengetahui hal-hal yang perlu dikerjakan jika sebelumnya telah direncanakan sebaik-baiknya, sebaliknya pekerjaan kita akan terhambat atau bahkan terbengkalai jika tidak dipersiapkan sebelumnya. Begitu pula halnya dengan pemasaran, perencanaan pemasaran adalah sebagai penentu penentu awal proses pemasaran yang kemudian akan berlanjut pada efektifitasnya pemasaran hasil produksi.

PEMBAHASAN

PERENCANAAN PEMASARAN.

1.    PENGERTIAN PERENCANAAN PEMASARAN

Perencanaan adalah pemikiran-pemikiran/ ramalan-ramalan yang rasional dan berdasarkan fakta-fakta atau perkiraan yang mendekat sebagai persiapan melakukan  suatu kegiatan/ tindakan, jadi bisa dikatakan bahwa perencanaan adalah sebagian proses dari rangkaian proses persiapan untuk mencapai tujuan.

Perencanan di anggap sebagai suatu proses karena perencanaan adalah suatu tindakan pemilihan terbaik dari berbagai alternative dalam usaha pencapaian tujuan yang sifatnya berkesinambungan dan tidak ada rencana yang bersifat final, tetapi selalu merupakan bahan untuk diadakan perbaikan. Oleh karena itu rencana bukan merupakan hasil akhir dari sejumlah keputussan yang saling berkaitan antara perencanaan awal dan perencanaan berikutnya.

Adapun perencanaan sebagai keputusan adalah untuk kejelasan apa yang akan dilakukan dan siapa yang akan melakukan. Sedangkan perencanaan sebagai pedoman atau landasan dalam melakukan tindakan yang merupakan hal penting dengan mempunyai nilai dan manfaat yang dirasakan dalam pelaksanaan segala usaha. Suatu akibat tak terelakkan dari rumitnya lingkungan perusahaan dewasa ini, dimana perusahaan perlunya membuat perencanaan jangka pendek maupu jangka panjang. Untuk hidup dan brkembang, suatu perusahaan haruslah mengetahui kemana ia akan pergi dan bagaimana ia bias sampai ke tujuannya. Ini membutuhkan ditentukannya dengan jelas sasaran yang akan dicapai dan rangkaian tindakan yang dipikirkan dengan matang untuk mencapai sasaran tersebut, tanpa itu semua pemakaian dana tidak akan mungkin efisien.

Bagi manajer pemasaran disamping harus tahu rencana perusahaan dan ikut terlibat dalam menyusun pemasaran hasil produksi perusahan bahkan mungkin sebagai ketua tim, harus dapat memanfaatkan rencana perusahaan untuk menerjemahkan kegiatan bawahannya untuk membantu merealisir rencana global perusahaan tersebut

Rencana tahunan perusahaan harus disusun setiap tahun, rencana bisa yang bersifat jangka panjang, jangka menengah, atau jangka pendek. Berikut beberapa kegunanaan rencana yang dapat kami kemukakan sebagai berikut:
  1. Agar setiap orang mengetahui arah yang akan dicapainya.
  2. sebagai pedoman (stewardship guidance) dalam melaksanakan tugas-tugas yang akan dicapai.
  3. sebagai alat penting dalam pelaksanaan pengawasan.
  4. sebagai alat menerjemahkan filosofi dan tujuan utama perusahaan atau lembaga
  5. sebagai media untuk menilai prestasi (standard of performance) perusahaan dan orang-orangnya baik dalam merumuskan tujuan maupun dalam mencapainya.
  6. dapat meningkatkan partisipasi karyawan

suatu perusahaan tentu mempunyai banyak sasaran, baik yang tersirat maupun yang tersurat dengan jelas, sasaran-sasaran haruslah diketahui terlebih dahulu sebelum perencanaan pemasaran dapat dijalankan, perencanaan kegiatan haruslah sesuai dengan sasaran yang menyeluruh dari perusahaan.

Oleh karena pemasaran merupakan rantai terpenting yang menghubungkan perusahaan dengan lingkungannya, pemasaran haruslah mempelajari dan menafsirkan kebutuhan konsumen yang kemudian akan menuntun perusahaannya untuk melayani kebutuhan tersebut.

Dikarenakan rencana pemasaran harus sesuai dengan kebutuhan perusahaan dan melayani kebutuhan konsumen, maka proses perencanaan pemasaran akan berbeda-beda antara satu perusahaan dengan perusahaan lainnya.

2.    ANATOMI RENCANA PEMASARAN

Ada satu perbedaan penting antara perencanaan pemasaran dengan rencana pemassaran. Perencanaan pemasaran adalah fungsi yang kontinu dan tidak pernah selesai, sedangkan rencana pemasaran adlah ekspresi dari keluaran (output) proses perencanaan yang berlaku pada waktu tertentu dan untuk jangka waktu tertentu.

Walau tidak ada satupun struktur rencana yang pasti paling baik yang bisa dijadikansebagai acuan mutlak, namun ada hal-hal tertentu yang harus dicakup dalam setiap rencana pemasaran, yakni dibuat disekitar faktor-faktor pemasaran 9marketing variables) yang dapat dikendalikan dan tidak dapat dikendalikan, faktor-faktor tersebut di integrasikan dengan faktor-faktor lain untuk membentuk suatu struktur rencana yang banyak dipakai, di antaranya adlah seperti struktur yang ada di bawah ini.
I.          analisa situasi
a.    permintaan
b.    persaingan
c.struktur distribusi
d.    hukum pemasaran
e.    biaya bukan pemasaran
II.        persoalan dan kesempatan
III.       strategi pemasaran
a.    Tujuan
b.    Metode
1.    strategi produk
2.    strategi distribusi
3.    strategi harga
4.    strategi promosi
a)    iklan
b)    penjualan perorangan
c)    promosi penjualan
IV.  Taktik pemasaran
a.    siapa
b.    apa
c.kapan
d.    dimana
e.    bagaimana

3.    MACAM-MACAM, TIPE, DAN JENIS PERENCANAAN PEMASARAN

  1. Macam-Macam Perencanaan Pemasaran
1.    perencanaan pasar yang strategis
perencanaan pasar yang srategis berkaitan dengan perencanaan  arah usaha perusahaan itu akan dikembangkan. Di dalam mambuat perencanaan pasar yang strategis perlu mempertimbangkan hal-hal berikut:
a.    Langganan yang akan dicapai dan di layani
b.    Para pesaing yang harus dihadapi
c.    Ciri-ciri pasar yang ada
d.    Ciri-ciri perusahaan
e.    Trends lingkungan (sosial, ekonomi, polotik, tekhnologi, dll)

2.    perencanaan strategis perusahaan
perencanaan strategis perusahaan adalah perencanaan jangka panjang yang bersifat menyeluruh, dalam melakukan perencanaan strategis pemasaran, perlu mempertimbangkan hal-hal berikut:
a.    analisis sumber daya, lingkungan dan strategi acuan produk
b.    analisis situasi
c.    penetapan strategi perusahaan

3.    perencanaan pemassaran yang strategis
4.    perencanaan pemasaran produk baru
5.    perencanaan pemasaran operasional

  1. Jenis-Jenis Perencanaan Pemasaran
1.    perencanaan perusahaan
2.    perencanaan devisi
3.    perrencanaan jajaran produk
4.    perencanaan merk produk

  1. Tipe-Tipe Perencanaan Pemasaran
1.    perencanaan pemasaran keseluruhan perencanaan pemasaran keseluruhan mencakup tentang ketentuan-ketentuan umum perusahaan yaitu perencanaan jangka panjang dan pengembangan strategi pemasaran untuk mencapai suatu tujuan, yang mememuart tentang kegiatan-kegiatan keseluruhan faktor intern dan faktor ekstern.
2.    perencanaan pemasaran jangka panjang
perencanaan pemasaran jangka panjang adalah perencanaan pemasaran dalam periode 3,5,10 sampai 25 tahun lamanya. Masalah yang dihadapi perusahaan dalam perencanaan jangka panjang ini sangat luaas sekali, seperti perluasan pabrik, masalah pasar, promosi, pemasaran, harga, produksi, masalah distribusi dan sebagainya.
3.    Perencanaan Pemasaran Tahunan
Perencanaan pemasaran tahunan adalah pedoman utama perusahaan dengan cakupan kegiatan pemasaran untuk produk tertentu dalam satu tahun. Perencanaan pemasaran tahunan waktunya relatif sangat pendek yaitu satu tahun. Masalah perencanaan tahunan di antaranya tentang kampanye periklanan, daerah operasi, pemasaran, pembelian barang-barang dan sebagainya.

4.    PROSES PERENCANAAN PEMASARAN

Dalam rangka maksimalisasi pemasaran produk, ada beberapa langkah yang perlu diikuti dalam proses perencanaan pemasaran. Di antarany adalah:
A.   Analisa Hasil Prestasi Kegiatan Pemasaran.
Perusahaan harus dapat memberikan suatu kesimpulan mengenai sebab-sebab naik atau turunnya hasil penjualan barang  produksi.
B.   Ananlisis keunggulan, kelemahan, kesempatan, dan ancaman perusahaan
Perusahaan harus melakukan pengkajian atas keadaan lingkungan pemasaran, terutama perkembangan sosial, ekonomi, budaya, tekhnologi, dan kebijakan pemerintah.
C.   Penyusunan Program Pemasaran
Salah satu hal penting dalam proses perencanaan pemasaran adalah penyusunan program pemasaran, dalam hal ini yang perlu disusun adalah tentang rincian yang berkaitan dengan waktu, tempat, oleh siapa program tersebut akan dilaksanakan. Dari program pemasaran ini, akan diketahui tahapan-tahapan kegiatan pemasaran yang akan dilakukan untuk masing-massing produk pada wilayah pemasarannya.
D.   Penentuan Tujuan Pemasaran
Pada dasarnya setiap perusahan selalu menetapkan tujuan yang ingin dicapai, tujuan yang telah ditetapkan tersebut akan mempengaruhi penetapan strategi pemasaran yang akan dijalankannya.
E.   Penerapan Strategi Pemasaran
Strategi ini ditetapkan berdasarkan sasaran pasar (target narket) dan tujuan perusahaan. Strategi pemasaran yang sudah ditetapkan oleh perusahaan mencakup strategi produk, strategi harga, strategi promosi, dan strategi distribusi.
F.    Penetapan Target Pemasaran
Untuk memudahkan perusahaan mendistribusikan hasil produksinya, perusahaan perlu menetapkan strategi target pemasaran. Target strategi pemasaran yang telah ditetapkan perusahaan dapat dinyatakan dalam volume penjualan, maupun share pasar dan laba.
G.   Penyusunan Rencana Pemasaran
Rencana pemasaran yang disusun oleh perusahaan akan menggambarkan adanya kegiatan di bidang pemasaran.
H.   Penyusunan Anggaran Pemasaran
Pada umumnya, proses paling akhir dalam perencanaan pemasaran adalah menyusun anggaran. Anggaran pemasaran yang disusun oleh perusahaan hendaknya di dasarkan pada program pemasaran. Dalam penyusunan anggaran pemasaran, selain harus memperhatikan produknya, juga harus memperhatikan waktu dan tempat pelaksanaanya karena anggaran akan kebutuhan selalu berbeda pada setiap waktu dan tempat pelaksanaan yang berbeda pula.

PENUTUP
KESIMPULAN

Perencanaan pemasaran sebagaimana halnya semua bentuk perencanaan lainnya, secara garis besarnya memiliki tiga tahapan, yaitu pertama menetapkan sasaran; kedua merumuskan tindakan yang perlu untuk mencapai sasaran tersebut; ketiga memonitor hasil yang diperoleh dalam implementasinya sehingga dapat dibuat beberapa penyesuaian yang diperoleh dalam rencana.

Oleh karena itu sasaran pokok perencanaan adalah menetapkan kebijakan dan target dasar bagi tindakan yang diusulkan pada perusahaan atau pada bagian dari perusahaan. Sasaran yang kedua adalah menentukan struktur perusahaan yang diperlukan untuk melaksanakan kebijakan yang telah diperinci dan sebagai sarana perusahaan mencapai target pemasaran.

Dalam semua kasus perencanaan niscaya terdapat bidang-bidang ketidak pastian dikarenakan masa depan tak dapat diramalkan secara pasti. Namun bidang-bidang tersebut akan menjadi proses dalam menciptakan perencanaan yang matang, disinilah dimanfaatkannya fungsi controlling. Hal-hal yang tidak diketahui dengan pasti mungkin akan dapat dipahami dengan pembinaan informasi yang semula tidak tersedia sebagai hasil penelitian yang diperlukan untuk kepentingan perencanaan dan melalui perekaman prestasi yang berurutan.

Bila bidang ketidak pastian itu makin kecil maka makin mudah jugalah tugas yang dihadapi oleh para pembuat keputusan dalam perusahaan. Namun sifat pokok dari ketidak pastian semacam itu menuntut adanya tingkat keluwesan tertentu dalam setiap rencana. Penyesuaian perlu dibuat terus-menerus seiring dengan bertambahnya informasi yang tersedia dan terjadinya keadaan yang tidak terduga. Keluwesan dan kemampuan menyesuaikan diri adalah ciri perencanaan yang berhasil.

Rencana perusahaan jangka panjang menetapkan sasaran dan strategi yang mengantarkan perusahaan ke arah masa depan yang telah ditentukan sendsiri, masa depan yang telah dirumuskannya sendiri dan bukan yang didiktekan oleh rangkaian peristiwa. Perusahaan tidaklah “bergoyang teriup angin kessana-kemari” menurut adanya peluang dan perubahan.

Ini adalah filsafat yang kuat dan memungkinkan para manajer mengusahakan perencanaan yang lebih tepat ke arah tujuan perusahaan, khususnya selama periode ketidak pastian ekonomi-politik dan dalam keadaan yang berubah dengan laju yang cepat. Bila pertumbuhan besar harus dicapai selam beberapa tahun , sekurang-kurangnya perkembangan perusahaan tidak boleh semata-mata timbul sebagai tanggapan terhadap pengaruh dari luar, tetapi harus timbul sebagai prakarsa untuk mencapai target khusus. Ini berarti bahwa para manajer harus tahu akan arah bisnisnya dan tahu kemana hasil proksi akan dipasarka. Demikian pula harus ada pengetahuan tentang kekuatan dan kelemahannya, kedudukannya dalam pasar serta keuntungan strategis dan keuntungan lain yang direncanakan dalam menghadap[pi pesaingnya.

DAFTAR BACAAN

Abdul Rozak Fahrudin, M.Pd. Dkk, ” Perencanaan Pemasaran” ikip pgri kaltim, Samarinda 2008.
Harahap sofyan syafri ”Budgeting Penganggaran Perencanaan Lengkap” Raja Grafindo Persada, Jakarta 2001.
Foster D.W. ” Manajemen Perusahaan” Erlangga, Jakarta 1984

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar